Ciri-ciri Pasangan yang Tidak Sehat

Pacaran seharusnya menjadi momen bahagia Anda dan si dia, namun kadang ada perilaku pasangan kita yang tidak menyenangkan, seperti terlalu posesif, cepat emosian atau bahkan terlalu protektif. Kenali perilaku pasangan Anda, cari solusinya, atau cobalah menghindari perilaku yang membuat hubungan tak sehat. Nah berikut ini ciri-ciri perilaku pasangan yang tidak sehat:
1. Terlalu kritis
Kritik yang membangun berdampak positif bagi orang lain, namun belum tentu berlaku bagi pasangan. Bersikap terlalu kritis atau kritik pedas kepada pasangan hanya akan membuat si dia merasa tak nyaman. Jadi sebaiknya, berkomentarlah saat pasangan memang memintanya. Berbaik hatilah kepada pasangan dengan lebih sering memberikan pujian daripada kritikan tajam.

2. Karier segalanya
Pekerjaan dan karier memang penting bagi setiap orang. Bahkan pasangan juga turut berbangga dengan kesuksesan Anda. Namun tak berarti pekerjaan mengalahkan waktu dan perhatian untuk membangun hubungan. Terlalu sering menghabiskan waktu di kantor dan pulang larut, lama-kelamaan akan berpengaruh buruk pada hubungan berpasangan. Apalagi jika Anda atau pasangan sudah terlalu sering membatalkan janji untuk berdua, karena alasan pekerjaan. Asumsi yang muncul kemudian adalah apa yang menjadi prioritas Anda, karier atau hubungan berpasangan. Bagaimanapun, seberapa penting pekerjaan bagi Anda atau pasangan, waktu untuk membangun hubungan juga perlu dijadikan prioritas. Anda tentu tak ingin menikmati kesuksesan tanpa pasangan tempat Anda berbagi bukan?

3. Selingkuh
Berselingkuh secara fisik, umumnya takkan pernah diterima oleh pasangan manapun dan menyakitkan. Namun selingkuh tak hanya fisik atau seksual. Bahkan ada selingkuh lain yang jauh lebih menyakitkan karena sudah menggunakan emosi. Yakni Anda atau pasangan terikat secara emosional (perasaan) dengan orang ketiga. Bahkan pihak yang berselingkuh akan lebih nyaman dan banyak menggunakan waktunya dengan orang ketiga daripada pasangan. Meski pihak yang berselingkuh juga punya banyak waktu bersama pasangan pertamanya, namun kualitas waktu lebih banyak dibagi kepada pasangan selingkuh.
Perselingkuhan menjadi sumber konflik yang terkadang tak termaafkan bagi hubungan berpasangan, sekalipun Anda atau pasangan berusaha memperbaiki keadaan. Namun perilaku seperti ini tak bisa ditoleransi terus-menerus, dan perlu upaya dari keduabelah pihak untuk memperbaiki dan mengembalikan romantisme serta komitmen berpasangan. Bagaimanapun, pasangan dan juga Anda tak ingin menjadi nomor dua meski tetap dianggap yang terbaik bukan?

4. Tak menjaga penampilan
Memperhatikan penampilan, tampil gaya atau setidaknya mampu menyesuaikan acara akan membuat pasangan merasa lebih nyaman, bukan? Bersikap terlalu cuek, tanpa mempedulikan penampilan, asal memilih pakaian saat bersama pasangan membuat si dia akan menjaga jarak. Pakaian yang Anda pakai menentukan sikap Anda, yang menunjukkan bahwa pasangan penting bagi Anda, sehingga Anda merasa perlu menjaga penampilan.
Tak terlalu sulit mencari tahu apakah pasangan suka atau tidak dengan gaya berbusana Anda. Perhatikan komentar atau responsnya saat Anda memilih atau menggunakan pakaian. Jika si dia memberikan respons positif, tandanya dia menyukainya dan mempertahankan gaya itu. Jika si dia menjaga jarak atau menyampaikannya langsung bahwa pasangan tak menyukai gaya Anda, sebaiknya cobalah dengarkan dan mulai bercermin, jika memang ternyata Anda merasa tak cukup bergaya. Menjaga penampilan tak hanya untuk pasangan, namun juga untuk diri sendiri karena pakaian toh merepresentasikan diri Anda bukan?

5. Rewel
Ketika hubungan Anda dan pasangan bertambah dekat, kebiasaan dan keseharian masing-masing individu semakin terlihat. Bukan mustahil, Anda dan si dia sudah terlihat seperti saudara. Kedekatan ini membuat Anda atau pasangan kadang merasa terganggu dengan kebiasaannya. Jika pasangan mulai rewel dengan kebiasaan dan perilaku Anda, suasana jadi tak enak dan hubungan tak lagi nyaman.
Sebaiknya, bicarakan kalau memang kebiasaan pasangan yang menurut Anda menjengkelkan sudah sangat mengganggu dan menimbulkan pertengkaran. Jika masih bisa ditoleransi rasanya tak perlu diambil pusing dan biarkan saja pasangan hidup dengan caranya.

6. Terlalu protektif
Banyak pasangan mengalami perilaku ini. Ciri-cirinya, selalu saja cemburu dengan teman-teman pasangan, menuntut Anda mengurangi waktu bersama teman, mengkritik Anda karena terlalu sering berbelanja, bahkan menentukan kemana Anda sebaiknya pergi. Jika sudah seperti ini, hubungan tak sehat lagi.
Sebaiknya ajak bicara pasangan Anda, bahwa perempuan pun butuh waktu untuk dirinya bersama teman-temannya. Lebih penting lagi, perempuan juga bisa mandiri tanpa perlu dikontrol berlebihan. Cari solusinya dengan mengubah pola pikir, bahwa Anda dan pasangan  tak bisa menuntut waktu namun bisa meminta waktu bersama yang lebih berkualitas. Ciptakan pasangan yang saling bertumbuh dengan memberi waktu bagi dirinya, dan membuat keputusan sendiri bukan saling mengatur.

7. Menghakimi teman dan keluarga
Pernahkah Anda atau pasangan saling mengeluh tentang teman atau keluarga? Keluhan seperti ini jika tidak ditanggapi dengan bijak akan menjadi sumber konflik. Cobalah untuk mengerti bahwa setiap individu atau keluarga memiliki kultur berbeda. Hindari konfrontasi dengan orang terdekat pasangan. Berusahalah menjadi orang yang disenangi di lingkungan dekat si dia.

8. Menjaga jarak
Meski hubungan sudah terjalin cukup lama, tak berarti kedekatan memudar. Cermati apakah pasangan sudah mulai menjaga jarak, seakan tak lagi tertarik bersama Anda. Tandanya tak lagi memperhatikan seperti pertama kali berusaha menggaet Anda, tak lagi mau memuji. Padahal, bentuk perhatian bisa didapatkan dari pujian meski sekadar mengatakan dia cantik atau tampan hari ini.
Buatlah pasangan merasa spesial jika hubungan ingin terus terjalin sehat. Lihat matanya saat bicara, dan jangan ragu memujinya. Sekadar telepon iseng di waktu senggangnya, bisa membuat pasangan merasa diperhatikan dan diinginkan, bukan?

9. Membatasi waktu bersama
Anda sudah berjanji menonton film kesukaannya, lantas dibatalkan atau ditunda setelah sekian lama. Jika sikap semacam ini seringkali terjadi dalam hubungan, tandanya si dia tak mengusahakan waktu bersama Anda. Tetapi jangan dulu curiga, sebaiknya bicarakan apakah memang si dia sedang sibuk atau sengaja mengulur waktu.
Dengan mengenali perilaku pasangan Anda dan mengetahui solusi nya semoga hubungan Anda dengan si dia bisa semakin langgeng :)
sumber http://tupainakal.com/ciri-ciri-pasangan-yang-tidak-sehat.html
Ciri-ciri Pasangan yang Tidak Sehat 4.5 5 Unikqu aja Thursday, February 10, 2011 Pacaran seharusnya menjadi momen bahagia Anda dan si dia, namun kadang ada perilaku pasangan kita yang tidak menyenangkan, seperti terlalu p...